Thursday, April 18, 2013

Saatnya Inseminasi !

Setelah semalaman tidur agak nyenyak dengan beberapa kali terbangun karena suami ngorok (what else?) akhirnya pagi ini kita siap-siap untuk proses inseminasi di Yasmin. Rencananya kita berangkat terpisah, suami langsung ke Yasmin untuk proses ambil sperma dan saya ke kantor dulu pagi ini untuk menyelesaikan beberapa pekerjaan, masukin ijin cuti ke sistem dan handover ke team kecil di kantor yang sama-sama kaget karena jadwal insem yang super dadakan ini.


Jadilah suami berangkat dari rumah seharusnya jam 6.30 supaya bisa nyampe Yasmin jam 8 pagi sebagaimana diwanti-wanti suster kemarin sore, tapi entah kenapa (atau seperti biasanya?) akhirnya dia baru berangkat jam 7 pagi. Duhh..ada-ada aja deh, selalu begini. Sementara saya ke kantor naik taksi, seperti biasa sampai kantor jam 8.45 langsung ngebut ngerjain macem-macem, sempat meeting WIP juga dengan bu bos. Terus buru-buru nyelsein risalah rapatnya, kirim-kirim dan baca email, beberes, pasang Out of Office message, baru deh sekitar jam 12.10 bisa keluar kantor. Sementara suami tadi ngabarin dia sampai di Yasmin jam 9 .30 jadi selesai proses 'pencucian' spermanya sekitar jam 12, oke saya pikir pas nih datang langsung bisa prosedur.

Oiya, ibu saya juga ingin ikut mengantar dan menemani selama prosedur, jadilah dia nyamper saya ke kantor pakai taksi, terus sempat bingung mau nunggu dimana, karena ditawarin di Primavera eh disitu banyak asap rokok dia ngga mau, untunglah di lobby samping satpamnya baik hati minjemin kursi untuk nunggu, maafkaaan yaa ibuku yang baik hati dan penyabar.

Bersama 'rombongan'.
Begitu sampai lobby langsung deh berdua tergoh-gopoh nyari taksi diluar, untungnya lagi banyak taksi berderet-deret karena jam makan siang biasanya banyak yang berebut, tapi untunglah kali ini cuma kita aja. Diputuskan untuk lewat Sudirman lalu masuk Diponegoro dari depan bunderan HI, eh ngga tahunya ini jalanan muaaceett paraaah, di Semanggi terutama depan GKBI/ BRI tower, hadeh. Akhirnya karena sepertinya sampai Thamrin akan begini terus, diputuskan untuk lewat kolong bawah depan BNI tower lalu lewat arah manggarai lalu masuk Teuku Cik Ditiro dan seterusnya sampai Diponegoro, nah baru deh lumayan cepat. Jam 12.50 kita sampai di RSCM Kencana, langsung ke lobby registrasi buat daftar ulang dan langsung naik ke lantai 4.


Setibanya di Yasmin, kita langsung celingukan nyari suamiku, begitu ketemu eh langsung diomelin dong karena telat banget, dokternya udah harus pergi jadi insemnya akan digantikan dokter lain. Huhuhuhu...agak bete dong begitu denger ini, tapi ya udah mau gimana lagi, udah pasrah, daripada gak jadi samasekali.

Langsung infoin susternya terus kita diminta masuk ke ruangan yang ada tulisannya "Yasmin IVF"... Keren dah, hahaha. Di dalemnya sih biasa aja,cuma ada sofa 3 set untuk nunggu dan beberapa ruangan yang ternyata menurut suamiku ada yang tempat untuk ambil sperma, jadilah dengan badungnya perempuan ini masuk ke ruangan itu buat ngintip kayak gimana sih ruangannya yang tadi pagi sama suamiku dibilang nyaman kayak kamar hotel. Ternyata emang bener sih, ruangannya ada tempat tidur ukuran Queen, ada TV LCD beserta perngkat player DVD, kaca besar dan kamar mandinya, pake AC tentunya, nyaman sih dibandingkan ruangan - ruangan serupa di klinik/RS lain yang pernah kita datengin. Di sebelahnya ternyata ruangan inseminasinya.
kamar pengambilan sperma.
Kita nunggu sekitar 15 menit deh, sebenarnya laper sih tapi ngga berani mau makan dulu takut malah bikin tambah lama prosedurnya aja. Untunglah kita sabar menanti karena ternyata langsung disuruh masuk ruangan inseminasinya. Saya doang loh, ibu dan suami saya cuma boleh nunggu dilaur karena ngga ada tempat juga ternyata didalam. Saya menempati posisi yang paling dekat pintu, ada beberapa tempat/kursi yang cuma dibatasi dengan sekat gorden aja sih, mungkin sekitar 3 kursi/tempat tidur yang bentuknya sama dengan yang biasa dipakai untuk USG transV/melahirkan (yang ada tempat untuk naruh kaki supaya bisa ngangkang).
Ruangan Inseminasi.
Saya langsung dipersiapkan untuk posisi tersebut dong, ngga diminta ganti baju apa-apa sih, jadi saran saya sih mendingan pakai rok sih kalau mau inseminasi tapi bukan rok mini ketat ya, itu mah percuma. Oiya sama pakai kaos kaki deh, agak aneh sih tapi di Yasmin AC nya dingin dan sentral jadi kalau selama 30-45 menit harus dalam posisi ngangkang setelah insem sih agak kedinginan ya tuh kaki. Saya nunggu sekitar 30 menit diruangan itu sambil ngobrol dengan ibu disebelah saya yang sudah selesai proses insemnya sama dokter yang sama dengan saya, katanya sih ngga sakit, ngga berasa apa-apa, yah membesarkan hati deh.

Suster juga datang sembari minta konfirmasi saya untuk nama pasien dan nama suami yang terletak di label botol berisikan sperma yang akan diinject ke rahim saya. Lalu suster juga ngasi tau kabar baik kalau ternyata yang akan melakukan insem tetap dokter saya, ngga jadi digantikan!...yeyy, seneng banget dong.

hasil 'pencucian' sperma.
Ngga lama kemudian pak dokter dateng dan basa basi sedikit, pakai salaman juga (dalam keadaan ngangkang lho gw..hahahha, awkward) lalu beliau menjelaskan sedikit dari hasil report pencucian spermanya cukup bagus karena setelah saya baca sendiri dari catatan labnya terjadi peningkatan kualitas mobility progresifnya sekitar 96% (wow!). 

Proses inseminasinya sendiri tidak terlalu lama, mungkin cuma 5menit deh, jago banget deh dokternya, karena emang benar saya ngga ngerasa sakit sama sekali walaupun rasa ngga nyaman tetap ada sih terutama saat speculumnya dipasang di miss V itu loh rasa dingin dan bunyi logam 'cling'nya bikin linu lemes dari pinggang kebawah. Bentuk speculum sendiri kalau yang belum pernah lihat itu seperti gambar dibawah ini dan supaya kebayang kenapa saya bilang linu, silakan dilihat nih cara penggunaannya seperti ini : (hahaha, berbagi penderitaan)

Speculum.
Setelah speculum dipasang, lalu dokter mengambil sperma suami didalam tube dan menyedotnya menggunakan semacam alat suntik namun ujungnya bukan jarum melainkan seperti kabel kecil, nama kerennya sih kateter yah. Kayak gini nih sekalian dengan proses Inseminasi sendiri kalau dijelaskan dalam bentuk gambar, seperti ini :
Inseminasi.
Jadi intinya proses inseminasi ini adalah teknik yang membantu proses reproduksi sepasang suami istri yang memiliki maslah kesuburan dengan cara menyemprotkan sperma suami ke dalam rahim istri menggunakan kateter dengan tujuan membantu sperma menuju letak indung telur sehingga terjadi pembuahan. Sperma yang disemprotkan juga adalah yang terpilih kualitas terbaik melalui proses pencucian sperma itu tadi. Proses ini dilakukan pada masa subur atau masa ovulasi sang istri yang sebelumnya telah dibantu dengan sejumlah obat hormon  untuk meningkatkan kualitas/memperbanyak/memperbesar ukuran sel telur (ovum). 
Untuk lebih jelasnya mengenai inseminasi bisa digoogle sendiri atau ini salah satu blog yang cukup dalam membahas soal inseminasi ini.

Setelah selesai, pak dokter langsung wanti-wanti supaya besok saya langsung 'berhubungan' dengan suami, lalu akan diberikan juga resep hormon yang ternyata adalah Duphaston. Dari beliau tidak ada pantangan makanan ataupun aktifitas apapun sih, kecuali cukup istirahat jangan terlalu lelah aja dan datang kontrol 3 minggu lagi. Oleh suster disarankan saya untuk test pack dulu jika menstruasi saya bulan depan telat sebelum datang ke dokter.

Oiya setelah selesai proses insem tadi itu saya tidak boleh langsung turun dari tempat tidur melainkan posisi tempat tidurnya diatur otomatis supaya posisi panggul kebawah lebih tinggi daripada badan saya, hal ini untuk mempermudah jalannya sperma bertemu sel telur saya. Posisi ini sebaiknya minimal 30 menit, sebenarnya mirip yang biasa saya lakukan setelah berhubungan biasa dengan suami sih..upss. Sembari nunggu selama setengah jam itu, suami dan ibu saya diperbolehkan 'menjenguk' saya tapi gantian karena ruangannya sempit. Seperti biasa dong emak gw yang fotografer keluarga ini langsung sibuk moto-motoin anaknya ini, dengan petunjuk khusus : jangan sampe keliatan bagian ngangkangnya... hahaha kacaw deh beneran dysfunctional family.
The aftermath.
Sekitar jam 2.30 baru deh saya diturunkan dari 'singgasana' dan menuju kasir untuk proses pembayaran, termasuk nebus resep. Cuma sempat ragu-ragu apa bisa resepnya ditebus di RS yang masuk jaringan asuransi kantor aja supaya gratis gitu, tapi setelah saya telpon langsung ke asuransinya sepertinya malah lebih ribet karena akan minta diagnosa dari RSnya sementara saya kan prosedurnya ngga disitu. Ya udahlah ditebus disini aja sekalian.

Total biaya proses inseminasi hari ini Rp 4.303.430,-
Termasuk di dalamnya :
  • Tindakan IUI (Inseminasi) : Rp 800.000,-
  • Sperm washing (pencucian sperma): Rp 1.900.000,-
  • Kamar tindakan (60 menit) : Rp 570.000,-
  • Jasa RS : Rp 50.000,-
  • Duphaston 42 butir (dosis 2x sehari) : Rp 603.742
  • Lain-lain (biaya sarung tangan sekali pakai, spuit, sonde, kateter, pot urine, stabimed, kain kasa steril ) : Rp 379.686

Sepertinya terjadi perubahan harga dari sebelumnya saya baca-baca di blog ibu-ibu yang pernah insem ditempat yang sama ini sih ya, ya namanya juga inflasi. Khusus untuk pencucian sperma tadinya saya baca di beberapa blog harus bayar tunai karena kerjasama dengan lab Makmal UI, tapi ternyata ngga tuh, padahal suami udah bawa uang tunai. Jadilah semua dibayar dengan kartu sakti Citibank saya, terus rencananya mau di EazyPay 0% selama 3 bulan, pakai benefit promo bulan ulang tahun yang limit EPP-nya sampai 20 juta itu. Lumayan deh.

btw kalau dihitung total dari konsultasi pertama di Yasmin hingga proses inseminasi hari ini :
Total untuk program kali ini adalah Rp 8.083.221,-

Langsung berasa deh kangennya sama mantan kantor lama yang semua benefit kesehatannya full cover 1005% termasuk program beginian, huhuhuhu.
Ok, yang lalu biarlah berlalu, mari kita teruskan, semangat kakak!...

Habis dari klinik kita langsung cari makan karena udah telat banget makan siangnya, pilihannya jatuh ke Gado-gado BonBin di Cikini IV. Lumayan enak sih, asinan sayurnya juga oke. Perjalanan pulang kerumah cukup melelahkan karena hujan dan super macet di Antasari arah Tb Simatupang, agak cemas juga kita, kuatir saya kecapekan. Semoga tidak ada apa-apa dan sukses ya..amin.

Photo credit :
Ruang Inseminasi 
Speculum dan Cara pakainya 
Inseminasi

6 comments:

  1. Mbaa update truss Donk.. aq pembaca stia Blogmu., smoga Perjuanganmu Memberikan hasil Yang Memuaskan.. alias Hamil.. Seminggu Stelah Insem, Apa Aja Yg Dirasakan Mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hello,
      Thank you yah untuk kunjungan dan doanha.
      Semoga berhasillll...

      Setelah insem ya nanti ditulis di posting berikutnya ya memang saya mau jadikan rekap selama seminggu gimana.

      Delete
  2. Mbaa mau nanya donk... maaf suami mba prnh test sperma? Hasilnya bagus Ga? Suamiku Teratozespermia.. Cuma 10 % morfologi Normalnya..:(
    Nah kira2 klo mau Insem, apkh Hrus Di Obati Dlu Teratonya Baru Bisa Dilakukan Inseminasi?

    Itu hasil pencucian sperma Suami, Maksud Dari before and Afer Itu Sebelum Pencucian Dan Stelah Pencucian Sperm Ya?
    Maaf Ya mba aq Banyak Nanya.. Aq lg Nyati Informasi Utj Insem..
    Makasih Bnyk Mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. helo..aduh ini panggilannya siapa ya? maaf banget aku baru sempat balas2in lagi komen2 yang disini, karena ngga di moderasi jadi lupa deh mau jawab2in.

      semoga ngga telat ya jawabannya, hehehe...
      aku kurang paham apa itu Terato? kayaknya mendingan kalo ngga yakin cari second opinion ke dokter lain deh.

      iya before and after pencucian sperma.

      Delete
  3. Makasiy blog-nya, mba. Saya rencana mau insem pertengahan bulan ini. Jadi sebaiknya emang bed rest setelah insem ya, mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Helo isti, ya sebaiknya sih istirahat ngga usah capek2an termasuk kerja. Walaupun dokter bilang gapapa tapi yang tau capeknya badan sebenernya diri sendiri juga kan.

      Delete

linkwithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...